Selasa, 01 Februari 2011

Fosil Tunjukkan Sejarah Organisme Multisel



Makrofosil multisel 2,1 miliar tahun, yang komplek dan tersusun rapi. (CNRS Photo Library/Kaksonen)
Beberapa spesimen 2,1 miliar tahun ditemukan di Gabon

Lebih dari 250 fosil organisme multisel 2,1 miliar tahun ditemukan di Paleoproterozoikum Francevillian B Formation, Gabon, Afrika.
Sejumlah ilmuwan dari 16 lembaga berbeda, menemukan dan meneliti beberapa spesimen serta mempublikasikan temuan mereka pada jurnal Nature, 1 Juli lalu.
Fosil-fosil dari konservasi tersebut dalam kondisi sangat baik, menurut sebuah siaran pers. Para peneliti mengatakan dalam makalah mereka bahwa fosil-fosil tersebut panjangnya hingga 12 cm (sekitar 5 inci), dan sangat tersusun serta terpisah secara tersendiri dari koloni beberapa organisme."
"Pola-pola pertumbuhannya disimpulkan dari berbagai morfologi fosil yang menyatakan bahwa organisme-organisme tersebut memperlihatkan isyarat dan reaksi teratur dari sel ke sel, yang biasanya terkait dengan organisme multisel," tulis makalah penelitian itu.
Penemuan ini menunjukkan bahwa asal mula organisme multisel terdapat lebih awal dari apa yang diduga sebelumnya.
"Bukti adanya kehidupan makrokospik selama era Paleoproterozoikum (antara 1,6 -2,5 milyar tahun lalu) masih kontroversial," ujar para peneliti dalam makalah mereka. "Kecuali fosil spiral Grypania 2 miliar tahun, kemungkinan telah eukariotik, sebagai bukti analisis dan keanekaragaman makroorganisme dalam klasifikasi khusus yang terjadi pada awal jaman Mesoproterozoikum (1.0 -1,6 miliar tahun lalu).

0 comments:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Archive

 

zoom-mycasebook. Copyright 2009 All Rights Reserved Free Wordpress Themes by Brian Gardner Free Blogger Templates presents HD TV Watch Shows Online. Unblock through myspace proxy unblock, Songs by Christian Guitar Chords