Selasa, 01 Februari 2011

Apakah Pikiran Membutuhkan Otak?



Apakah kesadaran muncul secara independen dari otak? Apakah orang memiliki pengalaman pada waktu otak mereka mati secara klinis, yang mereka ingat kemudian, apa yang disebut “pengalaman mendekati kematian”(near death experiences - NDE)?

Jika ya, seberapa seringkah? Pengalaman seperti apakah? Bisakah pengalaman ini disebabkan proses fisiologis atau farmakologis yang menyertai mati, atau tanggapan psikologis terhadap ancaman kematian, atau pengalaman mereka tentang realitas yang melampaui keterbatasan tubuh fisik?
Pada 2001, sekelompok kecil ilmuwan Inggris menerbitkan sebuah penelitian percontohan prospektif untuk menilai frekuensi dan kemungkinan penyebab “pengalaman mendekati kematian” pada penderita serangan jantung. Korban penderita serangan jantung merupakan model yang baik untuk jenis penelitian karena mereka semua diselamatkan dengan menggunakan prosedur standar dan dengan demikian semua menerima obat dan perawatan yang sama.
Semua pasien yang dijadikan model ini setidaknya dua dari tiga kriteria untuk mengungkapkan kematian seseorang: Mereka tidak punya output jantung dan tidak ada respirasi spontan. Dalam pengaturan klinis, sebagian besar pasien ini juga mengembangkan karakteristik ketiga, membesarnya biji mata secara tetap, sebagai akibat dari hilangnya aktivitas batang otak.
Membesarnya ukuran fisiologis dan farmakologis direkam untuk semua pasien yang tinggal di rumah sakit. Selama setahun, semua korban serangan jantung di Southampton General Hospital telah diidentifikasi dan diwawancarai selama mereka tinggal di rumah sakit, setelah dilakukan pengamanan standard bagi perlindungan subjek penelitian dan integritas penelitian telah dilakukan.
Para pasien diberi sebuah pertanyaan yang jawabannya tidak berhenti pada suatu titik masalah yang dipertanyakan tentang apakah mereka punya kenangan ketika mereka tidak sadar. Pengalaman setiap kenangan mereka yang dilaporkan semua dinilai menurut skala yang standarnya dibuat oleh Greyson dan dibagi ke dalam kelompok studi NDE (“pengalaman mendekati kematian”) dan kelompok kontrol non-NDE.
Dari 63 korban serangan jantung yang diwawancarai, 56 (88,8 persen) tidak mempunyai ingatan semasa mereka tidak sadar. Tujuh dari mereka memiliki sedikit memori dan, dari semua ini, empat (6,3 persen) memiliki pengalaman yang memenuhi kriteria NDE Greyson.
Dari tiga yang tidak memenuhi kriteria, dua dilaporkan setidaknya memiliki satu fitur yang konsisten dengan NDE. Dari empat pasien dalam kelompok NDE, semua dilaporkan sampai ke titik tidak bisa kembali. Tiga dari empat juga ingat melihat cahaya terang dan perasaan damai, kenyamanan, dan sukacita. Setengah dari empat melihat sanak keluarga almarhum, memasuki sebuah domain baru, merasa bahwa waktu telah dipercepat, kehilangan kesadaran tubuh mereka, pengalaman harmoni, dan inderanya telah meningkat.
Tidak ada pasien yang ditemukan punya pengalaman traumatis atau menyedihkan, sebaliknya, mereka merasa pengalaman tersebut menyenangkan. Dari pasien-pasien ini tidak ada yang memiliki pengalaman keluar dari tubuh.
Pasien yang mengalami skor tertinggi pada skala Greyson adalah seorang laki-laki yang mengatakan dia adalah seorang Katolik dan Pagan. Tiga pasien lainnya dalam kelompok NDE adalah anggota Gereja Inggris perempuan.
Kemungkinan faktor penyebab fisiologis tidak dapat secara memadai diinvestigasi dalam percontohan penelitian ini karena jumlah pasien yang kecil. Sehubungan dengan penjelasan lebih jauh bahwa NDE disebabkan oleh kekurangan oksigen dalam otak, menarik untuk dicatat bahwa pasien dalam kelompok studi NDE sebenarnya memiliki kadar oksigen lebih tinggi daripada kelompok yang diteliti.
Waktu yang tepat saat pengalaman berlangsung, dalam penelitian ini sulit dipastikan kapan kejadiannya. Data memberikan dukungan kesimpulan yang mengejutkan  bahwa selama periode NDE muncul selama tak sadar, ketika otak sedemikian tidak berfungsi, pasien mengalami masa koma yang mendalam, dan struktur otak biasanya dianggap penting bagi pengalaman subyektif dan ingatan sangat terganggu.
Tidak ada pasien melaporkan pengalaman di luar tubuh, meskipun mereka adalah yang mempunyai ciri relatif umum untuk studi berkenaan dengan masa lalu. Para ilmuwan sudah mempersiapkan untuk menguji setiap laporan tersebut dengan menggantung papan khusus di langit-langit bangsal sebelum dimulainya penelitian. Papan ini memiliki gambar-gambar khusus pada permukaan menghadap langit-langit yang tidak terlihat dari bawah.
Jika ada yang mengklaim telah meninggalkan tubuhnya dan berada di dekat langit-langit, orang itu akan diharapkan mampu mengidentifikasi tanda-tanda kalau dia memang telah keluar dari tubuh. Apabila persepsi itu berasal psikologis, maka kita tidak akan mengharapkan adanya tanda-tanda untuk diidentifikasi.
Dalam studi ini, para ilmuwan menemukan bukti bahwa NDE di antara korban yang selamat dari serangan jantung relatif jarang dan bahwa mereka mungkin terjadi ketika otak tidak berfungsi. Dari memori yang terjadi selama periode “tak sadar”, mayoritas memiliki setidaknya beberapa gambaran NDE.
Jelas, sebuah studi prospektif yang lebih besar, mungkin melibatkan beberapa lembaga, harus dilakukan agar memiliki bahan yang cukup sehingga hal-hal yang berkaitan dengan kejiwaan, hal-hal yang sangat penting, dan aspek fisiologis dari pengalaman ini dapat dipelajari lebih memadai.
Setelah laporan penelitian dipublikasikan, Dr Sam Parnia, penggagas studi, mengatakan kepada Reuters bahwa ia dan rekan-rekannya telah menemukan lebih dari 3.500 orang dengan memori pengalaman yang jelas tampaknya terjadi ketika mereka mati secara klinis.
Satu pasien baru berusia  2,5 tahun ketika ia kejang yang disebabkan serangan jantung. Orang tuanya mengatakan bahwa anak itu “menggambar dirinya seolah-olah ia keluar dari tubuhnya dan menatap dirinya sendiri.”
Gambar tersebut memperlihatkan ada balon menempel padanya. Ketika mereka bertanya balon apa itu, anak itu menjawab, “Bila Anda meninggal Anda melihat cahaya terang dan Anda tersambung ke seutas kabel“. Selama enam bulan setelah ia keluar dari rumah sakit, anak itu terus menggambar hal yang sama.
Parnia berspekulasi bahwa kesadaran manusia dapat bekerja secara independen dari otak, menggunakannya sebagai mekanisme untuk menampilkan pikiran, sama seperti televisi menerjemahkan sinyal yang datang melalui eter ke dalam gambar dan suara. 

0 comments:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Archive

 

zoom-mycasebook. Copyright 2009 All Rights Reserved Free Wordpress Themes by Brian Gardner Free Blogger Templates presents HD TV Watch Shows Online. Unblock through myspace proxy unblock, Songs by Christian Guitar Chords